Rabu, 04 Januari 2012

Anestesi Pediatri


1.      Perbedaan jalan napas orang dewasa dan anak-anak
JALAN NAPAS INFAN
SIGNIFIKANSI
Pernapasan hidung yang obligat, nares sempit
Infan bernapas hanya melalui hidung yang mudah tersumbat oleh sekresi
Lidah yang besar
Dapat menyumbat jalan napas dan membuat laringoskopi dan  intubasi lebih sulit
Oksiput yang besar
Sniffing positon tercapai dengan mengganjal bahunya
Glottis terletak pada C3 bayi yang prematur, C3-C4 bayi baru lahir, dan C5 dewasa
Laring terletak lebih anterior; penekanan krikoid sering dapat membantu visualisasi
Laring dan trakhea berbentuk seperti corong
Bagian tersempit trakhea adalah krikoid; pasien sebaiknya dipasangkan ETT berukuran < 30 cm H2O untuk mencegah tekanan yang berlebihan pada mukosa trakhea, barotrauma
Pita vokalis lebih miring ke anterior
Insersi ETT mungkin lebih sulit
  ETT = endotracheal tube

2.      Perbedaan sistem pulmonal orang dewasa dengan anak-anak
SISTEM PULMONAL ANAK-ANAK
SIGNIFIKANSI
Alveoli yang sedikit dan lebih kecil
Jumlah alveoli pada usia 6 tahun 13 kali lebih banyak dibanding bayi baru lahir
Kemampuan pengembangan lebih kecil
Kurang elastis
Kecenderungan kollaps jalan napas lebih besar
Resistensi jalan napas lebih besar
Jalan napas lebih kecil
Tenaga untuk bernapas lebih besar dan penyakit lebih rentan menyerang saluran napas yang kecil
Iga-iga lebih horizontal, lebih lunak, dan mengandung lebih banyak kartilago
Mekanisme kerja dinding dada tidak efisien
Mengadung otot tipe-1 (yang sangat oksidatif) yang lebih sedikit
Bayi lebih mudah lelah
Kapasitas total paru (TLC) kurang, RR dan metabolik lebih cepat
Desaturasi terjadi lebih cepat
Volume akhir lebih besar
Ventilasi ruang rugi lebih tinggi

3.     Mengapa sistem kardiovaskuler pada anak-anak berbeda?
  • Bayi baru lahir tidak mempu meningkatkan curah jantungnya (CO) dengan cara meningkatkan kontraktilitasnya; CO hanya dapat ditingkatkan dengan cara meningkatkan denyut jantung (HR)
  • Bayi mempunyai refleks baroreseptor yang immatur dan kemampuan kompensasi yang terbatas hanya dengan cara meningkatkan denyut jantung (HR). Itu sebabnya bayi lebih rentan terhadap efek depresi jantung anestetik volitile.
  • Bayi dan infan mempunyai tonus vagus yang lebih tinggi sehingga cenderung bradikardi. Tiga penyebab utama bradikardia adalah hipoksia, stimulasi vagus (laringoskopi), dan anestetik volatile (mudah menguap). Bradiardi itu Tidak Baik.

4.    Tanda-tanda vital yang normal pada anak-anak

USIA (tahun)
HR
RR
SBP
DBP
<1
120-160
30-60
60-95
35-69
1-3
90-140
24-40
95-105
50-65
3-5
75-110
18-30
95-110
50-65
8-12
75-100
18-30
90-110
57-71
12-16
60-90
12-16
112-130
60-80
      HR = denyut jantung, RR = frekuensi napas, SBP = tekanan darah sistol,
DBP = tekanan darah diastol. Kaidah yang disetujui : tekanan darah = 80 mmHg + 2 x usia

5.    Kapan sebaiknya anak-anak dipremedikasi ? Obat apa yang sering dipakai ?
Anak-anak sering mengalami rasa takut dan gelisah yang sangat besar saat mereka terpisah dari orang tua mereka dan saat induksi anestesi. Premedikasi dianjurkan oleh Vetter pada anak-anak yang berusia 2-6 tahun dan belum pernah menjalani pembedahan atau tidak menerima tuntunan dan pemahaman perioperatif atau yang gagal berinteraksi positif dengan layanan perawatan kesehatan saat perioperatif. Telah banyak ditemukan perubahan tingkah laku yang negatif pasca operasi pada anak-anak yang gelisah selama induksi.

         Medikasi Preoperatif Yang Sering Digunakan Dan Cara Pemberiannya
Obat
Cara Pemberian
Keuntungan
Kerugian
Midazolam
po, pr, in, iv, sl
Onset cepat, efek samping minimal
Rasanya tidak enak saat diberikan per oral, menyengat dalam hidung
Ketamin
po, pr, in, iv, sl
Onset cepat, analgesia bagus
Memperlambat emergensi, rasanya tidak enak, menyengat dalam hidung
Fentanyl
Otfc
Rasanya enak, anlagesik bagus, onset 45 menit
Dapat terjadi hipoksemia, mual
Diazepam
po, pr, im
Murah, efek samping minimal
Onset lama, emergensi jadi berkepanjangan
Po = per oral, pr = per rektum, iv = intravena, sl = sublingual, im = intramuskuler, 
in = intranasal, otfc = fentalnil sitrat transmukosa oral

6.    Teknik induksi yang sering digunakan pada anak-anak
  • Induksi inhalasi adalah teknik induksi yang paling sering digunakan pada anak-anak berusia < 10 tahun. Anak-anak disuruh menghirup N2O 70% dan oksigen 30% selama sekitar 1 menit; halotan kemudian diberikan secara perlahan. Konsentrasi halotan ditingkatkan 0,5% setiap 3-5 kali bernapas. Jika anak itu batuk atau menahan napas, konsentrasi halotan tidak boleh dinaikkan sampai batuk atau menahan napas itu berhenti. Sevofluran juga dapat digunakan dengan atau tanpa N2O.
  • Induksi inhalasi yang cepat atau “brutane” digunakan pada anak-anak yang tidak kooperatif. Anak-anak dibaringkan kemudian dipasangkan sungkup yang mengandung N2O 70% dan oksigen 30%, dan halotan 3-5% atau sevofluran 8% pada mukanya. Teknik yang seringkali tidak nyaman ini sebaiknya dihindari jika memungkinkan. Sekali anestesi telah diinduksi, konsentrasi sevofluran atau halotan harus dinaikkan.
  • Steal Induction dapat digunakan saat anak-anak telah tidur. Induksi anestesi dilakukan dengan menggunakan sungkup yang agak jauh dari muka si anak, kemudian konsentrasi halotan atau sevofluran ditingkatkan secara bertahap. Tujuan hal ini adalah untuk menginduksi anestesi tanpa membangunakan si anak.
  • Induksi intravena digunakan pada seorang anak yang telah dipasangi infus atau pada anak-anak yang berusia > 10 tahun. Medikasi yang biasanya digunakan pada anak-anak adalah tiopental 5-7 mg/kg; propofol 2-3 mg/kg; dan ketamin 2-5 mg/kg. Agar prosedur tidak traumatik, krim EMLA (campuran anestesi lokal yang eutektos/mudah larut) diusapkan paling kurang 90 menit sebelum infus IV dipasang.

7.   Mengapa keberadaan shunt kiri - ke - kanan (left - to - right) dapat mempengaruhi induksi inhalasi?
Shunt kiri-ke-kanan intrakardiak menyebabkan overload volume pada sisi kanan jantung dan pada sirkulasi paru. Pasien dapat menderita gagal jantung kongestif (CHF) dan penurunan kemampuan pengembangan paru. Ambilan dan distribusi zat-zat inhalasi hanya terpengaruh sedikit (minimal); waktu onset zat-zat intravena sedikit memanjang.

8.    Bagaimana dengan shunt kanan-ke-kiri (right-to-left) ?
Shunting kanan-ke-kiri intrakardiak menyebabkan overload ventrikel kiri. Pasien berkompensasi dengan cara meningkatkan volume darah dan hematokrit. Hal ini penting untuk memelihara resistensi vaskuler perifer tetap tinggi untuk mencegah peningkatan shunting kanan ke kiri. Shunt seperti itu dapat sedikit memperlambat induksi inhalasi dan mempersingkat waktu onset induksi zat-zat intravena.

9.   Hal - hal khusus lain yang harus diperhatikan pada anak - anak yang menderita penyakit jantung
  • Anatomi lesi dan arah aliran darah sebaiknya ditentukan. Resistensi vaskuler pulmonal (PVR) perlu dijaga. Jika PVR meningkat, shunting kanan-ke-kiri dapat meningkat dan memperburuk oksigenasi, sementara itu, pasien yang menderita shunt kiri-ke-kanan mengalami arah aliran darah yang sebaliknya (sindrom Eisenmenger). Jika pasien menderita shunt kiri-ke-kanan, penurunan PVR akan meningkatkan aliran daraj ke paru-paru dan mengarah ke edema pulmonal. Menurunkan PVR pada pasien dengan shunt kanan-ke-kiri dapat memperbaiki hemodinamik.
              Kondisi-kondisi yang Dapat Mningkatkan Shunting
Shunt Kiri-Ke-Kanan
Shunt Kanan-Ke-Kiri
Hematokrit rendah
SVR meningkat
PVR menurun
Hiperventilasi
Hipotermia
Zat anestetik : Isofluran
SVR menurun
PVR meningkat
Hipoksia
Hiperkarbia
Asidosis
Zat anestetik: N2O,Ketamin ?
SVR = resistensi vaskuler sistemik; PVR = resistensi vaskuler pulmonal

  • Gelembung udara harus dihindari dengan sangat cermat. Jika terdapat komunikasi antara sisi jantung kanan dan kiri (defek septum ventrikel, defek septum atrium), injeksi udara secara iv dapat berjalan melintasi komunikasi tersebut dan masuk ke sistem arteri. Hal ini akan mengarah ke gejala-gejala SSP (susunan saraf pusat) jika udara tersebut menyumbat suplai darah ke otak dan medulla spinalis (emboli udara paradoksikal).
  • Antibiotik Profilaksis sebaiknya diberikan untuk mencegah endokarditis bakteri. Medikasi dan dosis yang direkomendasikan dapat ditemukan pada pedoman Asosiasi Jantung Amerika.
  • Hindari Bradikardi
  • Mengenali dan mampu menangani “tet spell”. Anak-anak dengan tetralogy of fallot mengalami obstruksi aliran sebelah kiri (RVOT/right outflow tract ), overriding aorta, dan stenosis atau atresia pulmonal. Beberapa diantaranya akan mengalami ucapan hipersianotik (“tet spell”) akibat suatu stimulasi saat usianya bertambah. Episode seperti itu ditandai oleh memburuknya obstruksi RVOT, mungkin sebagai akibat hipovolemia, peningkatan kontraktilitas, atau takikardi saat stimulasi atau stress. Pasien sering ditangani dengan beta blocker, yang sebaiknya dilanjutkan saat perioperatif. Hipovolemia, asidosis, menangis atau gelisah yang berlebihan, dan peningkatan tekanan jalan napas sebaiknya dihindari. Resistensi vaskuler sistemik (SVR) sebaiknya tetap terpelihara. Jika ucapan hipersianotik terjadi saat periode perioperatif, penatalaksanaan yang dapat dilakukan antara lain : memelihara jalan napas, infus volume, meningkatkan kedalaman anestesia atau mengurangi stimulus pembedahan. Fenilefrin sangat bermanfaat dalam meningkatkan SVR. Dosis tambahan dari beta blocker juga dapat dicoba. Asidosis metabolik sebaiknya dikoreksi.

10.    Cara pemilihan ukuran ETT yang tepat ?
U S I A
Ukuran Diameter Interna (mm)
Bayi baru lahir
3,0 – 3.5
Bayi baru lahir – 12 bulan
3,5 – 4,0
12 – 18 bulan
4,0
2 tahun
4,5
> 2 tahun
Ukuran ETT =
  • ETT setengah nomor di atas dan setengah di bawah harus disiapkan
  • Kebocoran di sekitar ETT sebaiknya kurang dari 30 cm H2O
  • ETT sebaiknya dipasang pada kedalaman sekitar 3 kali dari diameter internanya.

11.  Dapatkah ETT yang ber-cuff digunakan pada anak-anak ?
ETT yang ber-cuff dapat diguanakan pada anak-anak. Tentu saja cuff tersebut mengambil tempat sehingga membatasi ukuran ETT. Namun, Khine dkk., telah memperlihatkan bahwa pipa yang ber-cuff telah sukses digunakan bahkan pada neonatus tanpa peningkatan komplikasi.

12.  Dapatkah laryngeal mask airway (LMA) digunakan pada anak-anak?
LMA dapat sangat bermanfaat pada pediatrik. Alat ini dapat membantu pada jalan napas sulit, baik sebagai teknik tunggal, maupun digunakan bersama-sama dengan ETT.

13.  Bagaimana cara pemilihan ukuran LMA yang tepat ?
Berat Badan Anak
Ukuran LMA
Neonatus sampai 5 kg
1
Infan 5-10 kg
1 ½
Anak-anak 10-2 kg
2
Anak-anak 20-30 kg
2 ½
Anak-anak/dewasa muda > 30 kg
3

14. Mengapa farmakologi obat-obat anestetik yang sering digunakan pada anak-anak berbeda?
  • Konsentrasi alveolar minimal (MAC) zat-zat volatile lebih tinggi pada anak-anak dibanding dewasa. MAC tertinggi adalah pada infan 1-6 bulan. Bayi prematur dan neonatus mempunyai MAC yang rendah
  • Anak-anak mempunyai toleransi yang lebih tinggi terhadap efek disritmik epinefrin pada anestesi umum dengan zat-zat volatile
  • Anak-anak pada umumnya mempunyai keperluan obat (mg/kg) yang lebih tinggi karena mempunyai distribusi volume yang lebih besar (lebih banyak lemak, lebih banyak cairan tubuh)
  • Opioid sebaiknya digunakan dengan hati-hati pada anak-anak yang berusia < 1 tahun, yang lebih sensitif terhadap efek depresan pernapasan

15.  Bagaimana penatalaksanaan perioperatif pada anak-anak?
  • Pemeliharaan diperhitungkan dengan cara berikut :
    • Infan < 10 kg                               4 ml/kg/jam
    • 10-20 kg                                      40 + 2 ml/lg/jam setiap < 10 kg
    • Anak-anak > 20 kg                     60 + 1 ml / kg / jam setiap > 20 kg
  • Estimasi defisit cairan (EFD) sebaiknya dihitung dan diganti dengan cara :
    • EFD = pemeliharaan x jam sejak asupan oral terakhir
    • ½ EFD + pemeliharaan diberikan pada jam pertama
    • ¼ EFD + pemelihataan diberikan pada jam ke-2
    • ¼ EFD + pemelihataan diberikan pada jam ke-3
  • Seluruh EFD sebaiknya diganti pada kasus-kasus besar. Untuk kasus kecil, 10-20 ml/kg solusi garam yang ditakar dengan atau tanpa glukosa biasanya sudah adekuat.
  • Estimasi volume darah (EBV) dan kehilangan darah (ABL) sebaiknya dihitung pada setiap kasus.

16.  Cairan pengganti apa yang paling sering digunakan pada anak-anak ? Mengapa?
Garam natrium yang ditakar (BSS) seperti RL dengan glukosa (D5RL) atau tanpa glukosa (RL) direkomendasikan dalam hal ini. Pada bayi yang lahir baik, terlihat bahwa hipoglikemia dapat terjadi pada anak sehat yang menjalani prosedur invasif jika tidak digunakan cairan yang mengandung glukosa. Namun ditemukan adanya hiperglikemia yang terjadi pada mayoritas anak-anak yang telah diberikan solusi yang mengandung glukosa 5%. Beberapa penulis menganjurkan penggunaan cairan yang mengandung glukosa 1% atau 2,5%. Yang lain masih menggunakan solusi glukosa 5% untuk pemeliharaan, namun direkomendasikan bukan BSS yang mengandung non-glukosa untuk third space atau kehilangan darah. Pada operasi mayor, sangat penting untuk memeriksa kadar glukosa secara berseri dan untuk menghindari hiper- atau hipoglikemia.

17.  Nilai-nilai EBV pada anak-anak?
USIA
EBV (ml/kg)
Neonatus
90
Infan sampa 1 tahun
80
Lebih dari 1 tahun
70

18.  Cara mengkalkulasi (menghitung) jumlah kehilangan darah (blood loss)?
Dimana ABL = kehilangan darah, EBV = estimasi volume darah, px = pasien, dan hct =hematokrit. Nilai hematokrit terendah bervariasi antara tiap individu. Transfusi darah biasanya dipertimbangkan saat hematorkit kurang dari 21-25%. Jika terdapat masalah pada tanda-tanda vital, transfusi darah perlu diberikan lebih dini. Sebagai contoh, seorang infan berusia 4 bulan dijadwalkan untuk rekonstruksi kraniofasial. Dia sehat, dengan asupan oral terakhir diperoleh 6 jam sebelum tiba di ruang operasi. BB = 6 kg, hct preoperatif = 33%, nilai hct terendah = 25%.
Pemeliharaan                        =  BB x 4 ml/jam = 24 ml/jam
EFD                                       =  pemeliharaan x 6 kg = 144 ml
EBV                                       =  BB x 80 ml/kg = 480 ml
EBL

19.  Mengapa manifestasi hipovolemia berbeda pada anak-anak ?
Anak-anak yang sehat telah berkompensasi terhadap kehilangan volume akut sebesar 30-40% sebelum terjadi perubahan tekanan darah. Indikator awal yang paling jelas pada syok hipovolemik yang terkompensasi pada anak-anak adalah takikardi persisten, vasokonstriksi kutaneus, dan penurunan tekanan darah.

20.  Respon sistemik terhadap kehilangan darah ?
       Respon Sistemik terhadap Kehilangan Darah pada Anak-anak
Sistem Organ
Kehilangan Darah <25 %
Kehilangan Darah 25-40%
Kehilangan Darah > 45%
Jantung
Nadi lemah dan cepat, HR meningkat­
HR meningkat­
Penurunan TD, peningkatan HR ­, bradikardi mengindikasikan kehilangan darah yang berat dan mengarah ke kollaps sirkulasi
SSP
Lesu, bingung, cengeng
Perubahan LOC, kurang berespon terhadap nyeri
Komatous
Kulit
Kedinginan, berkeringat
Sianotik, penurunan pengisian kapiler , ekstremitas dingin
Pucat, dingin
Ginjal
Penurunan UOP­
UOP minimal
UOP minimal
HR = denyut jantung, TD = tekanan darah, LOC = tingkat kesadaran, UOP = produksi urine

21.  Anestesi regional yang sering dilakukan pada anak-anak
Blok epidural kaudal adalah teknik anestesi yang paling sering dilakukan pada anak-anak. Biasanya, pada anak-anak yang teranestesi diberikan tambahan analgesia intraoperatif dan post-operatif. Teknik ini paling sering dilakukan untuk pembedahan ekstremitas bawah, perineum, dan abdomen bawah. Blok epidural thoraks dan lumbal juga dapat digunakan untuk penhilang nyeri pasca operasi. Namun hal ini sebaiknya dilakukan hanya oleh operator yang berpengalaman.

22.  Anestetik lokal apa yang biasanya digunakan
Bupivakain dengan konsentrasi 0,125-0,25% adalah anestesi lokal yang paling sering digunakan. Bupivakain 0,25% menghasilkan analgesia intraoperatif yang bagus dan menurunkan kebutuhan MAC pada anestesi inhalasi. Namun, obat ini dapat menyebabkan blokade motorik yang mengganggu proses keluarnya pasien dari rumah sakit. Bupivakain 0,125% menghasilkan blok motorik pasca operatif yang minimal, namun tidak memberikan analgesia intraoperatif dan tidak menurunkan keperluan MAC. Gunter memperlihatkan bahwa bupivakain 0,174% menghasilkan analgesia intraoperatif yang baik dan blok motorik yang minimal serta menurunkan kebutuhan MAC zat volatile.

23.  Dosisnya
       Dosis Anestesi Lokal yang Sering Diterapkan pada Blok Kaudal
DOSIS (cc/kg)
TINGKAT BLOK
JENIS OPERASI
0,5
Sakral/lumbal
Penis, ekstremitas bawah
1
Lumbal/thoraks
Abdominal bawah
1,2
Thoraks atas
Abdominal atas
Dosis toksik bupivakain pada anak-anak = 2,5 mg/kg; pada neonatus = 1,5 mg/kg

24.  Apa yang dimaksud dengan blok fasia iliaka dan diindikasikan untuk apa ?
Blok fasia iliaka adalah teknik untuk menganestesi nervus femoral, obturator, dan kutaneus lateralis. Blok ini menghasilkan analgesia pada paha atas dan baik untuk pasien yang mengalami fraktur femur atau pasien yang menjalani prosedur-prosedur seperti osteotomi, biopsi otot, atau grafting kulit.

25.  Gambarkan komplikasi pasca operasi yang tersering !
  • Mual dan muntah merupakan penyebab tersering dari tertundanya waktu keluar pasien. Terapi terbaik untuk mual dan muntah post-operatif adalah dengan pencegahan. Menghindari opiod akan mungurangi insidensi mual dan muntah post-operatif sepanjang ada penghilang nyeri yang adekuat (seperti berfungsinya blok kaudal pada pasien). Penatalaksanaan yang dapat dilakukan adalah pemberian cairan intravena dan penghentian asupan oral. Jika muntah menetap, metoklopramid, droperidol, atau ondansetron dapat dicoba. Jika muntah tidak teratasi, pasien sebaiknya diobservasi.
      Faktor-faktor yang Meningkatkan Insidensi Mual dan Muntah Pasca Operasi
Faktor Pasien
Faktor Pembedahan/Anestesi
Pasien berusia > 6 tahun
Riwayat mual dan muntah sebelumnya
Riwayat motion sickness
Mual pre-operatif
Sangat gelisah saat preoperatif
Lama pembedahan > 20 menit
Bedah mata
Tonsilektomi/adenoidektomi
Pemberian narkotik
? Nitrous Oksida

  • Masalah pernapasan, utamanya laringospasme dan stridor lebih sering ditemukan pada anak-anak dibanding pada orang dewasa. Penatalaksanaan laringo-spasme antara lain : oksigen bertekanan positif, maneuver Fink (jaw thrust yang nyeri), suksinilkolin, dan intubasi ulang jika perlu. Stridor biasanya ditangani dengan oksigen yang dihumidifikasi (dilembabkan), steroid, dan epinefrin rasemik.

KONTROVERSI

26.    Apa signifikansi rigiditas otot masseter ?
  • Rigiditas otot masseter terjadi pada 1% anak-anak yang menerima halotan dan suksinilkolin. Tambahan natrium thiopental dapat mengurangi insidensi itu, meskipun mekanisme kerjanya belum diketahui.
  • Rigiditas otot masseter bisa jadi gejala pertama hipertermia maligna (MH), tapi juga dapat terjadi pada pasien yang tidak diduga MH.

27.    Bagaimana penatalaksanaan pasien yang mengalami rigiditas otot masseter ?
  • Sumber insidensi MH akibat rigiditas otot masseter masih kontroversi. Kebanyakan penulis percaya bahwa insidensinya 1% atau kurang; namun salah satu penelitian terbaru menunjukkan bahwa insidensi itu dapat setinggi 59% pada pasien yang diperiksa melalui biopsi otot.
  • Saat rigiditas otot masseter terjadi, masalah utama adalah apakah mengganti teknik yang tidak memicu atau menghentikan prosedur. Penulis biasanya setuju pada teknik yang tidak memicu dan operasi tetap dilanjutkan, kecuali terjadi tanda-tanda MH atau spasme otot masseter yang berat sehingga intubasi tidak memungkinkan.
  • Pasien sebaiknya dipantau setelah post operatif untuk melihat adanya peningkatan kadar kreatin fosfokinase (CPK) dan tanda-tanda MH yang lain (HR, TD, suhu, mioglobin urine). Jika kadar CPK postoperatif > 20.000, pasien sebaiknya ditangani dan didiagnosis sebagai MH. Jika CPK < 20.000, namun masih meningkat signifikan, penatalaksanaan MH sebaiknya dipertimbangkan, termasuk biopsi otot. Jika CPK normal atau meningkat minimal, pasien mungkin tidak berisiko MH.

28.   Gambarkan penatalaksanaan pasien yang mengalami infeksi saluran napas atas ?
1.  Risiko memburuknya pernapasan setelah dua minggu menderita infeksi saluran napas atas (ISPA), 9-11 kali lebih besar. Penyebab gangguan pulmonal antara lain :
  • Penurunan kapasitas difusi oksigen
  • Penurunan kemampuan pengembangan dan peningkatan resistensi
  • Penurunan volume akhir
  • Meningkatnya shunting (ketidaksesuaian ventilasi-perfusi), ambilan oksigen paru lebih cepat
  • Peningaktan insidensi hipoksemia
  • Peningkatan reaktivitas jalan napas
2.   ETT meningkatkan risiko gangguan pernapasan
3.   Rekomendasi umum untuk anak-anak dengan ISPA ringan
  • Mendiskusikan peningkatan risiko dengan pasien
  • Mencoba untuk menghindari intubasi
  • Penggunaan antikolinergik untuk menurunkan sekresi dan reaktivitas jalan napas
4.   Pada anak-anak yang demam, ronkhi yang tidak jelas dan batuk, sinar X dada abnormal, hitung sel darah putih yang tinggi, atau penurunan derajat aktivitas sebaiknya dibuat jadual ulang.

29.  Apa keuntungan dan kerugian sistem sirkuit dan sirkuit bain pada anak-anak?
       Keuntungan dan Kerugian Sistem Sirkuit dan Sirkuit Otak Bain
Sirkuit
Keuntungan
Kerugian
Sistem Sirkuit
·    Konsentrasi gas inspirasi yang relatif konstan
·    Kelembaban dan panas lebih alami
·    Polusi pada ruang operatif minimal
·    Desainnya rumit, katub satu arah

·    Bayi kecil (< 10 kg) harus bernapas lebih kuat untuk mengatasi resistensi katub
Sirkuit Bain
·    Ringan
·    Baik untuk ventilasi spontan atau terkontrol
·    Resistensi minimal
·    Gas yang diekshalasi dari luar pipa membuat gas yang akan diinspirasikan lebih hangat dan lebih lembab (dalam teori)
·    Kebanyakan mesin anestesi memerlukan pemasangan khusus pada alat ini


·    Pipa dalam dapat bengkok atau tidak terhubung


30. Apakah orang tua dibolehkan untuk menemani anaknya saat induksi anestesi ?
Anak-anak yang lebih muda dapat sangat gelisah dan ketakutan saat mereka dipisahkan dari orang tuanya sebelum pembedahan. Mengizinkan orang tua untuk menemani anak di ruang operasi dapat memfasilitasi induksi anestesi pada beberapa kasus. Orang tua dan anak-anak sebaiknya diberitahu dan disiapkan menganai apa yang akan dilakukan. Orang tua sebaiknya siap meninggalkan ruang operasi saat anestesiologis yakin hal tersebut memang lebih tepat. Keberadan orang tua sering merasa gelisah, enggan, dan histeris di ruang operasi dapat sangat mengganggu. Seorang anestesiologis yang tidak nyaman dengan mengizinkan orang tua pasien untuk ikut serta saat induksi mungkin sebaiknya tidak mengizinkan mereka untuk ikut serta. Pada anak-anak yang tidak kooperatif atau ketakutan, keberadaan orang tua dapat bermanfaat, namun juga dapat sebaliknya. 
 
REFERENSI
Rita Agarwal, Anestesia Secrets, 3 Ed, Chapter 60.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar